"Tidak ada yang sempurna di dunia.. Jika begitu adanya, mengapa masih mengharap berlebih dari apa yang sudah diberi oleh-Nya? Sekalipun masalah yang menyapa, ia bukan masalah yang tak ada jalan keluarnya. Karena pada-Nya saja, kita mengharap dan meminta.."

Postingan Populer

Pengikut

Alhamdulillah, segala puji bagi Alloh SWT yang telah mempertemukan kembali dengan hari yang cerah ini. Pun tak ada yang terlewatkan sedikitpun dari apa yang telah kita lakukan, bahwa semuanya pasti akan dipertanggungjawabkan dihadapanNya  kelak.

Pagi ini takdir membawaku untuk bertemu dengan salah satu kakak seniorku yang luar biasa kritisnya. Dan perjumpaan kami lewat dunia maya ini kiranya layak terekam melalui diskusi kami yang ingin sekedar berbagi kepada teman-teman semua, barangkali bisa diambil manfaat atau paling tidak bisa memberi penilaian terhadap kami :)

Bismillah, aku gunakan inisial 'A' untuk kakak seniorku dan aku menggunakan inisial 'D'


*****

A: Pagi sang penulis..

D: Pagiiiii kak. Salamnya mana?? :)

A: Alaikumsalam..

D: Lah? Kan belum diucap salamnya. Napa jadi jawab salam duluan?

A: Sudah berapa lembar pagi ini kau menulis?

D: Berapa ya?? Ahh masih dikit, baru 3 lembar :D

A: Hmm, Klo penulis itu terkadang harus menggunakan cara pandang terbalik.. :)

D: Maksudnyaaah?

A: Empati, cara pandang orang lain..

D: Ha?

A: Udah mengerti maksudnya..?

D: Kak, bahasamu ketinggian ahh. Turunin dikit lah

A: Hheheee, Mau turun berapa kasta..?

D: Haha. Aya2 wae. Pas nya aja lah... :P

A: Dari brahma ke sudraaa..

D: Yasud-raa. Sepakat aja deh :D

A: Ok, Luu ape kabar..? Tulisan lhu cengeng2 smua, yg lebih berani dong memperjuangkan nasib kami, rakyat tertindas..

D: Haha.. Gitu ya. Itu kan lahanmu... garap aja sendiri kak

A: Memperjuangkan rakyat tertindas adalah lahan qt semua Ukhti, jadi disintegrit gitu..

D: Ohh gitu. Klo gitu sekali2 kak juga main di lahan sy gimana?? Karena lahan sy yg seperti apa yg sy tuliskan... Dakwah itu luasssss brader. Jangan dipersempit :)

A: Lahanmu yg mana yg belum sy jamah..? Sebenarnya yg mempersempit siapa sih..??

D: Ohh... gitu. Yasudah... Tanami di lahan masing2 dulu aja ya

A: Hhehehee, Harusnya dimanapun qt, diSitulah qt menanam benih kebaikan..!!

D: Klo gitu.. di lahan sy sekarang lah, sedang ditanam kebaikan. Sama saja... sama2 berjuang, tapi di lahan berbeda. No problem bagi sy...

A: HHEHEE, jelaskan maksudmu itu melalui tulisanmu hari ini gimana? biar sy lebih mengerti.. Jam berapa sy bisa baca terkait dengan hal yg ukhti maksud..? sepakat?

D: Sy lagi menggarap tulisan sy yg mau dijadikan buku kak.. Hal2 lain diluar itu sementara dikesampingkan dulu. Bukannya gak mau menerima tawaran kak :) kudu fokus dengan lahan sy dulu :)

A: Jadi berkaryanya berdasarkan kemauan atau kebutuhan..?

D: Kebutuhan selaras dengan kemauan.. Qt butuh makan, tapi klo ga ada kemauan, tentu qt gak akan makan :D

A: Hidup untuk makan atau makan untuk Hidup..??

D: Dua2nya... Persepsi orang berbeda.. Silakan ambil jawaban sendiri. Ahh, sulit mang diplomasi dengan anak HMI :p

A: Hhehehee, yg bener dua2nya..?? Sy aslinya anak KAMMI, karena tugas jama'ah on mission d HMI..

D: Ohh ya?? Ahh mosok :D

A: Jadi jangan bawa2 hal itu ke diskusi qt.. Ok,

D: Ya ndak bisa lah.. Barangkali diskusi qt ini dalam rangka sebuah missi jg :D

A: Yupz, afwan yach sebenernya banyak pemikiran an yg mau an publish tapi belum sempet menulis.. Nah mungkin dengan berdiskusi dengan penulis, maksud sy bisa tersampaikan ke halayak..

D: Ndak bisa gitu kak... lebih baiknya klo ingin mengungkapkan sebenar2nya pada khalayak, langsung dengan tulisan sendiri.. Karena akan terlihat 'ruh' dari tulisan itu.. Sy nulis pun harus didukung dengan kemauan. Klo cuma sekedar tuntutan, no way!

A: Iyah, nanti.. ranah menulis buat sy hari ini belum menjadi prioritas.. banyak orang yg lebih butuh makan daripada tulisan..

D: Nah.. Klo gitu jalankan saja misimu itu.. Ngasih makan daripada tulisan. Karena sudah ada yg ngasih makan,
sy ambil alih untuk ngasih tulisan.. Jadi semua merata, tidak berat sebelah :)

A: Hhahahaa, jago ngeles kamu.. Coba klo kamu berfikirnya menulis, menghasilkan, terus bisa kasih makan.. Sepakat gak??

D: Bukan nge-les.. Sy juga ngasih makan.. Tapi buat pikiran :) Sama saja. :)

A: Iyah bener. Sy yg salah.. Perspektif kaum material berbeda memang dengan kaum ketuhanan..

D: Maksudnya?? Siapa yg ketuhanan, siapa yg material??? Semua ga bisa diukur dengan uang saja kak. Tapi kemanfaatan khan??

A: Sepakat, Ayo dibuatkan essai nya untuk diskusi qt.. Gimana?

D: Sy akan tuliskan isi diskusi hari ini bukan resume atau kesimpulan apa dari hasil hari ini. Biar orang lain yg memberi tanggapan terhadap isi diskusi kita ini.. :)

*****

Disini, bukan persoalan siapa yang benar dan siapa yang salah... Untuk aku pribadi, sedang menyederhanakan yang namanya persoalan. Kebetulan buku yang ingin aku garap juga berkisah tentang sederhananya cinta. Jadi, diskusiku dengan salah satu senior, ingin sekali disederhanakan sesederhana mungkin. Tidak pake ngotot-ngototan, tidak pake ribut dan saling menjatuhkan. Karena setiap orang punya jalan pandangannya sendiri, dan tentu setiap orang berhak mengambil sebuah pilihan. Dan bersiap sendiri menanggung apapun yang menjadi resikonya.

Penulis...
Ya. Mungkin aku belum bisa menjadi seperti penulis-penulis lainnya yang sudah meluncur bak roket terbang tinggi ke angkasa. Tapi, percayalah, bahwa aku menulis bukan sekedar menulis... Aku menulis untuk memberi makan pikiran. Ingin memberi manfaat buat teman-teman semua.

Allohu'alam..

*Untuk kak 'A', terima kasih telah menginspirasi untuk bisa menghasilkan sebuah tulisan di hari ini, di awal tahun baru ini.

Saatnya kritis dan belajar mengungkapkan..
Silakan teman-teman, bagi yang ingin memberi tanggapan... Sangat ditunggu ^_^

2 Responses so far.